Kesetaraan Gender Dalam Pengembangan Pendidikan Soft Skill Tanggap Bencana Kebakaran Pada Anak Sejak Dini

Wulan, Dyah Puspita Indah Budi Sari and Jum’ati, Nurleila and Rachmania, Risca Ayu and Azizah, Nur Aini and Gunawan, Mochamad Syahrul and Raihana, Raihana and Irfanto, Okky Kesetaraan Gender Dalam Pengembangan Pendidikan Soft Skill Tanggap Bencana Kebakaran Pada Anak Sejak Dini. Prosiding Seminar Nasional & Call for Paper "Peran Perempuan Sebagai Pahlawan di Era Pandemi", 8 (1). pp. 412-422. ISSN 2355-2611

[img] Text (Kesetaraan Gender Dalam Pengembangan Pendidikan Soft Skill Tanggap Bencana Kebakaran Pada Anak Sejak Dini)
103-Article Text-403-1-10-20211224 (1).pdf

Download (380kB)
[img] Text (Hasil Plagiarisme)
Kesetaraan Gender Dalam Pengembangan Pendidikan Soft Skill Tanggap Bencana Kebakaran Pada Anak Sejak Dini.pdf

Download (2MB)

Abstract

Implementasi hak pendidikan baik laki-laki maupun perempuan sehingga kesetaraan pendidikan tercapai. Kesetaraan pendidikan dapat dicapai melalui jalur formal maupun nonformal serta pendidikan informal. Intervensi pendidikan informal dilakukan oleh tim pengabdian kepada masyarakat dalam pengembangan soft skill tanggap bencana pada kebakaran pada anak sejak dini yaitu siswa SD AlKautsar Surabaya. Berdasarkan beberapa sumber terdapat beberapa permasalahan yang menjelaskan potensi kebakaran yang dimiliki institusi pendidikan. Potensi kebakaran di institusi pendidikan di Surabaya Barat mendorong pentingnya upaya kesetaraan gender di pendidikan informal tentang soft skill tanggap bencana kebakaran. Metode pelaksanaan pengabdian kepada masyarakat dilakukan adalah : pretest, intervensi pendidikan informal, post-test. Berdasarkan mapping didapatkan data bahwa dari tim pengusung terdiri dari 5 orang perempuan dan 2 orang laki-laki, yang mendapatkan pendampingan dalam pengembangan soft skill tanggap bencana pada kebakaran terdapat 31 siswa perempuan dan 27 siswa laki-laki. Data dari sisi kuantitas, jumlah perempuan lebih tinggi dari pada laki-laki, baik dari tim pengabdian kepada masyarakat maupun pada peserta pendidikan informal di soft skill tanggap bencana kebakaran. Berdasarkan hasil pretest dan post-test didapatkan hasil nilai rata-rata siswa perempuan mendapatkan nilai lebih tinggi dibandingkan dengan siswa laki-laki. Secara umum, pada saat bencana perempuan lebih rentan dan beresiko terdampak karena keterbatasan fisik dibandingkan dengan laki-laki. Dengan hasil mapping jumlah dan hasil nilai rata-rata pengetahuan yang dimiliki oleh perempuan yang lebih tinggi dan secara fisik laki-laki lebih kuat maka dalam menghadapi bencana akan menjadi tim yang solid dengan perpaduan komposisi beragam. Dengan demikian maka perlunya kesetaraan gender pada pengembangan soft skill tanggap bencana kebakaran pada anak sejak dini.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Kesetaraan, Gender, Pendidikan, Soft skill, Kebakaran
Subjects: H Social Sciences > HC Economic History and Conditions
Divisions: Jurnal
Depositing User: Mochamad Danny Rochman, A. Md
Date Deposited: 11 May 2022 07:55
Last Modified: 11 May 2022 07:55
URI: http://eprints.uwp.ac.id/id/eprint/3426

Actions (login required)

View Item View Item